22 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami - Part III

  Tiada Komen    
label: , , ,
Macam yang aku katakan tadi, disebabkan kekurangan pengalaman dan pengetahuan, kami akur apabila isteri aku diarahkan untuk 'check-in' wad bersalin. 

~bersambung~

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Dah macam drama bersiri pulak. Tapi biasa la tu sedangkan drama yang kita tonton di kaca TV pun bersambung-sambung kisahnya tu belum lagi yang banyak kali ulang siar. Yang pasti selagi ada capaian internet, kisah ni masih boleh dibaca dimana pun anda semua berada.

Memang tak dinafikan pengalaman mengajar kita untuk lebih 'dewasa' dalam menghadapi kehidupan di dunia ni. Sama juga dengan pentingnya pengetahuan. Terutamanya berurusan dengan pihak yang menyediakan perkhidmatan.

Kita sebagai pengguna atau pelanggan mungkin peka dengan cara kerja mereka yang memberikan perkhidmatan namun jangan kita lupa bahawa kita juga ada hak-hak yang boleh kita tuntut dari perkhidmatan yang diberikan tu.

Tanpa membuang masa, jom kita ikuti sambungan dari kisah kedua cerita tentang pengalaman isteri aku menghadapi VBAC selepas tiga kelahiran melalui pembedahan.

~
~sambungan yang lalu~

Macam yang aku katakan tadi, disebabkan kekurangan pengalaman dan pengetahuan, kami akur apabila isteri aku diarahkan untuk 'check-in' wad bersalin pada tarikh yang ditetapkan.

Hakikat sebenarnya, kami 'dipaksa' untuk check-in selepas melangkaui tarikh sebenar jangkaan bersalin tu.

Manakan tidak, trauma dan fobia pembedahan pertama masih menghantui isteri aku. Lagipun masih belum lagi ada tanda-tanda kesakitan nak bersalin.

Aku faham, nak bersalin bukan kena tunggu dah sakit baru boleh bersalin. Namun pilihan masih tetap ditangan ibu mengandung jugak kan. Memang dipenghujung kehamilan, sering kami diterangkan tentang risiko percubaan melahirkan normal selepas pembedahan. Tapi takkan tak boleh nak bagi peluang lansung kot.

Sehinggalah kakitangan Klinik Ibu dan Anak berhampiran datang bertamu di rumah dan 'memaksa' isteri aku untuk pergi ke wad bersalin waktu tu usia kandungan sudah pun mencapai 40 minggu (ikutkan tarikh diberi, usia 38 minggu dah nak kena masuk wad).


Sungguh aku khabarkan, walaupun usia kandungan ketika tu 40 minggu, isteri aku masih lagi belum ada tanda-tanda sakit nak bersalin dan sebagainya.

Sehari selepas isteri aku mendaftar di wad, esoknya tanpa membuang masa terus dihantar ke dewan bersalin. Tanpa diberi peluang untuk menunggu, atas alasan 'perkembangan yang lambat", isteri aku dimasukkan ke dewan bedah.

Aku diterangkan isteri aku perlu juga dibedah kerana faktor keselamatan. Risau jika berlaku rahim pecah. Risau anak dalam kandungan kelemasan. Risau ibu mengandung terlalu lemah.
Kronologi Kelahiran Pertama - Fetal distress

Kronologi Kelahiran Kedua - Poor Progress

Kronologi Kelahiran Kedua - Poor Progress
Tanpa ada pilihan lain, kami terpaksa akur untuk kesekian kalinya. Bukan setakat tu je, malah kami dinasihatkan untuk melakukan Bilateral Tubal Ligation (BTL) atau mengikat saluran peranakan isteri aku tu atas alasan takut mengandung lagi.

Namun begitu biar apa pun alasannya, kami tetap berpendirian untuk tidak melakukan BTL. Takkan nak dua orang anak je. Lagipun belum cukup korum lagi ni. Anak pertama, perempuan. Anak kedua, perempuan. Takkan nak berhenti kat situ je.

~bersambung~



18 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami - Part II

  Tiada Komen    
label: ,
Imbas kembali - 2012

Isteri aku kembali hamil. Rutin ke Klinik diteruskan sepertimana kehamilan pertama. Cuma untuk kali ini, lebih banyak pengharapan agar isteri aku tidak lagi perlu dibedah. 

~bersambung~

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Agaknya ramai tak yang ternanti-nantikan sambungan kisah tentang VBA3C ni ? Asyik ulang baca bahagian pertama je lama-lama bosan jugak kan ? Jom kita ikuti perkongsian dalam bahagian kedua pulak.

Imbas kembali - 2012

Isteri aku kembali hamil. Rutin ke Klinik diteruskan sepertimana kehamilan pertama. Cuma untuk kali ini, lebih banyak pengharapan agar isteri aku tidak lagi perlu dibedah.

Sebagai seorang suami, memang tak dinafikan perasaan 'kasihan' terhadap pengorbanan isteri tu mesti ada. Bukan sekadar 'kasihan', malah terharu, terkesan, dan berbagai-bagai lagi 'ter' akan bertapak dan terus menapak dalam sanubari lebih-lebih lagi setiap kali melihat parut melintang ditubuh isteri.

Tambah pulak bila isteri aku kongsikan perasaan 'fobia' dia waktu dibedah tu. Tanpa ada aku pulak disisi. Owh..aku bukan suami yang kejam sangat. Tapi sebab sewaktu isteri aku berada di dalam dewan bersalin, aku terpaksa menjaga dan menemani aku pertama ketika itu.

Di awal kehamilan, sepanjang rutin ke Klinik untuk pemeriksaan kerap kali juga kami 'dimomokkan' dengan cara kelahiran untuk kali kedua ni juga pasti dengan jalan pembedahan.

Kononnya ada pepatah khas untuk ibu-ibu hamil ni, "sekali dibedah, pasti akan dibedah selamanya". 

Pada aku, itu semua perancangan manusia je. Difikirkan secara teorinya, alang-alang dah ada 'jalan senang', buat apa nak ikut jalan susah. Tapi bukan ke semua tu di atas ketentuan dari ALLAH. 


Tu belum lagi 'dimomokkan' dengan 'kisah-kisah seram'. Semuanya nak ceritakan tentang yang negatif. 

"Oh..macam ni bahaya puan, risiko rahim pecah bla bla bla..."

"Ni kalau ikut pengalaman bedah terdahulu memang untuk lepas ni kena bedah jugak"

"Kita takut membahayakan puan dan bayi dalam kandungan kalau tak bedah jugak"

Tak pernah sekali pun ada yang memberikan kata-kata positif mahupun fakta-fakta positif untuk kami menghadapi kelahiran anak kedua ni.

Kalau ikutkan, pada tahun 2012 ni dah maju. Tapi cuma kami je yang belum mencapai kemajuan. Maksud aku, kami ni keluarga biasa-biasa je. Masa ni belum cukup mampu nak ada capaian internet di rumah. Teknologi telefon pun hanya mampu MMS je paling canggih.

Disebabkan itu, segala info dan pengetahuan amat terhad. Gigih aku beli majalah-majalah berkaitan keibubapaan. Namun jarang sekali nak jumpa kisah berkenaan VBAC ni. (atau aku yang silap pilih bacaan)

Sehinggalah diakhir kehamilan isteri aku, kami hanya mampu berdoa dan menyerah diri kepada takdir ALLAH dalam penentuan cara kelahiran anak kedua kami waktu tu.

Macam yang aku katakan tadi, disebabkan kekurangan pengalaman dan pengetahuan, kami akur apabila isteri aku diarahkan untuk 'check-in' wad bersalin. 

~bersambung~


12 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami

  Tiada Komen    
label: ,
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Alhamdulillah masih lagi diberikan kesempatan untuk bersiaran lagi berkongsi sesuatu dari hati melalui ketukan jari-jari walaupun macam dah sekian lama 'berpencen' dari penulisan blog ni.

Masih lagi dalam mood Syawal, mudah-mudahan segala amalan kita di bulan Ramadhan yang lepas diterima Allah dan diberikan lagi kesempatan usia dan kesihatan untuk bertemu lagi dengan Ramadhan akan datang.

Syukur ke hadrat Allah SWT kerana dengan limpah kurnia dari-Nya, keluarga kami bertambah lagi seorang khalifah yang bakal mentadbir urusan di dunia fana ni. Wujudnya penuh rahsia, kehadirannya penuh tanda tanya. 

Kisah yang akan aku kongsikan ni mungkin akan menimbulkan kontroversi dan banyak pertanyaan. Silap banyak boleh jadi viral. Namun sekadar satu sumber pembacaan yang mungkin boleh diambil pengajaran, iktibar dan kajian.


Sebelum itu, pada yang belum mengerti apa maksud VBAC tu, ianya adalah singkatan kepada Vaginal Birth After Cesarean. Nombor 3 tu mewakili kuantiti Cesarean yang telah dijalankan.

Maka kisahnya pun bermula ...

Imbas kembali - 2008

Menimang cahaya mata yang pertama memang agak mencabar. Manakan tidak, bukan ada pengalaman pun masa ni. Cuma ada penceritaan dari orang-orang dahulu dan sedikit pengetahuan melalui pembacaan.

Namun begitu, lain padang lain belalang. Banyak mana pun penceritaan yang didengar, banyak mana pun pengetahuan yang dibaca, mengalaminya sendiri ternyata amat berbeza. 

Sewaktu isteri aku hamil anak pertama, aku yang paling teruk alahannya. Tak boleh lansung nak terhidu bau daging. Samada yang mentah atau yang sudah dimasak. Loya tekak dibuatnya. Sudah la aku waktu tu berkerja dalam bidang masakan. Nak tak nak terpaksa hadap jugak.

Masa kehamilan pertama ni semua protokol yang ditetapkan oleh KKM melalui Klinik Ibu dan Anak tu kami ikut. Dari pemeriksaan trimester pertama, datang sebulan sekali ke Klinik sampai la ke penghujung kehamilan yang nak kena datang kerap buat pemeriksaan di Klinik dan Hospital.

EDD anak pertama kami sepatutnya pada 28 Ogos 2008. Isteri aku check-in wad bersalin sehari sebelum tarikh tersebut walaupun tiada lagi tanda-tanda nak bersalin. Maklum la, waktu ni antara teruja dan tak tahu apa-apa.

28 Ogos 2008  menjelang tiba, namun dari pemeriksaan yang dilakukan oleh para Jururawat dan doktor-doktor pelatih yang ada, isteri aku masih belum bersedia untuk bersalin.

Hari demi hari berlalu sehinggalah doktor pakar kembali dari cuti hari kebangsaan pada 1 September. Bila doktor tu tengok buku catatan kehamilan isteri aku, tanpa berlengah arahan untuk membawa isteri aku ke dewan bersalin dikeluarkan.

Langkah memulakan proses bersalin pun dijalankan. Penantian yang penuh kesakitan. Dari hari siang, membawa ke tengah malam. Hingga akhirnya doktor mengambil keputusan untuk melakukan kelahiran secara pembedahan dengan alasan bayi dalam kandungan 'distress'. 

Melihatkan keadaan isteri aku yang kelemahan menahan pengalaman pertama menanggung kesakitan nak melahirkan, membuatkan aku sendiri pun hilang kekuatan. Maka itulah parut terbesar yang pertama untuk isteri aku. 

Dan kami dinasihatkan untuk menjarakkan kehamilan akan datang. 

Imbas kembali - 2012

Isteri aku kembali hamil. Rutin ke Klinik diteruskan sepertimana kehamilan pertama. Cuma untuk kali ini, lebih banyak pengharapan agar isteri aku tidak lagi perlu dibedah. 

~bersambung~



22 April 2016

Setelah Sekian Lama

  Tiada Komen    
Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua mudah-mudahan kita semua diberikan kenikmatan hidup dan keberkatan rezeki sepanjang perlajanan usia kita di dunia ini.

Sudah agak lama juga laman blog ni ditinggalkan. Alhamdulillah dengan sedikit waktu yang dipinjamkan ini akan dimanfaatkan dengan sebaiknya. 


Semalam aku berkesempatan mengikuti satu pengajian. Antara isi pengajian tersebut yang dikupaskan oleh tuan guru, kita sebagai muslim adalah ummah yang terbaik. Namun untuk yang menjadi yang terbaik itu bukanlah percuma. 

Kita menjadi terbaik apabila kita menyeru orang untuk melakukan kebaikan dan menegah orang lain dari melakukan keburukan. 

Ada sesetengah orang, bila dia merasakan dirinya sudah beriman, melakukan suruhan dan perintah Allah dalam beribadah, solatnya tidak pernah 'miss', puasanya bukan sekadar yang wajib, zakat tidak pernah culas, pergi haji melebihi satu kali, dia merasakan itu semua sudah cukup terbaik dari orang lain disisi Allah.

Sebenarnya jika begitu, kita sebenarnya terlupa. Sebagai seorang mukmin, sebagai seorang muslim, tidak sepatutnya kita bersikap melepas diri atau mementingkan diri. Biar sahaja orang lain melakukan dosa dan maksiat asalkan tidak diri kita.

Tidak seharusnya kita berfikiran sebegitu. Sebagai mukmin dan muslim, harusnya kita saling ingat memperingati, tegur menegur, nasihat menasihati antara satu sama lain. 

Memang susah hendak mengikis sikap tidak memperdulikan orang lain kepada ambil berat dan ambil tahu mengenai orang lain. Alasan mudahnya, kita tidak perlu campur tangan dalam urusan orang lain atau tidak perlu 'menjaga tepi kain orang'.

Namun perlu kita ingat, andainya bukan kita yang memulakan. Andainya bukan kita yang menegur, memperingat, menasihat ke arah kebaikan, adakah akan ada orang lain yang akan melakukannya ?

Jangan kita lupa, sekiranya Allah hendak menimpakan sesuatu bala ke atas sesebuah negeri kerana berleluasanya kejahatan dan kemungkaran, tidaklah yang ditimpakan bala itu hanya kepada pelakunya sahaja malah ianya akan ditimpakan kepada seluruh penduduk yang ada di situ walaupun terdapat ahli abid di sana hanya kerana kurangnya orang yang mencegah dan lebihnya orang yang membiarkan sahaja.



03 September 2015

PERMOHONAN KEMASUKAN TINGKATAN 1 KE SEKOLAH MENENGAH AGAMA KERAJAAN NEGERI PERAK 2016

  10 Komen    
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Kepada ibubapa atau pelajar yang bakal menjejakkan kaki ke sekolah menengah dan berminat untuk menyambung pelajaran di sekolah menengah agama kerajaan negeri Perak, untuk makluman semua, borang permohonan secara online boleh mula didapatkan setelah keputusan UPSR 2015 diumumkan.

Jadi sementara menantikan keputusan UPSR diumumkan, buat pelajar-pelajar yang berminat untuk menyambung pelajaran di sekolah menengah agama kerajaan negeri Perak, bolehlah membuat persediaan untuk menghadapi ujian tapisan sebelum ditawarkan tempat di sekolah-sekolah yang terpilih seperti Sekolah Izuddin Shah, Sekolah Raja Perempuan Taayah, Sekolah Agama Raja Dr. Nazrin Shah atau Sekolah-sekolah Tahfiz negeri Perak.
Antara syarat utama pemilihan adalah seperti berikut;
  • Mendapat keputusan sekurang-kurangnya 3A 2B dalam peperiksaan UPSR 2015.

  • Mendapat keputusan sekurang-kurangnya 5A 3B dalam peperiksaan UPKK 2014.

  • Menduduki peperiksaan Sijil Rendah Agama Islam Negeri Perak (SRAI) 2015. 
 
Calon-calon yang layak dan memenuhi syarat akan dipanggil untuk menduduki ujian khas tilawah dan hafazan Al-Quran secara lisan sebelum ditawarkan tempat di sekolah-sekolah terpilih.


Semoga berjaya dalam UPSR 2015 dan berjaya terpilih untuk melanjutkan pelajaran ke sekolah-sekolah yang dipilih.