03 August 2016

M.A.U.T

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Entri untuk hari ni lari sikit dari kisah tentang VBAC tu. InsyaAllah sambungan tentang kisah VBA3C tu akan aku sambung jika berkesempatan. 

Hari ni aku nak berkongsi tentang MAUT. Siapa yang tak kenal dengan maut kan ? Dan pastinya kita semua akan menghadapinya juga nanti. Cuma bersedia atau tidak je persoalannya.


Makanan yang kita suapkan ke dalam mulut dan ditelan untuk dihadam oleh badan kita jika tidak dikawal pengambilannya pasti akan mengundang berbagai kesan buruk. Lihat saja bagaimana kebelakangan ni berbagai perkongsian jenis makanan yang disebar melalui medan facebook, instagram dan sebagainya.


Masing-masing berlumba-lumba nak melelehkan apa yang boleh dilelehkan. Semuanya nampak menyelerakan pada pandangan nafsu makan hingga menutup mata hati kita untuk melihatkan akibat dari pengambilan makanan tanpa kawalan tu.

Air merupakan satu keperluan penting bagi setiap kehidupan. Kita sebagai manusia juga disarankan untuk mengambil air yang mencukupi bagi menyeimbangkan kitaran tubuh. Tanpa air, seseorang itu pasti tidak akan dapat bertahan lama untuk terus hidup.


Cuma masalahnya air yang kita ambil setiap hari sebagai minuman tu yang berjenis bagaimana. Sampaikan air kosong yang kita minum pun dikatakan sudah tidak selamat untuk kesihatan. 

Udara yang kita sedut setiap detik merupakan anugerah yang tidak terhingga dari Allah kepada setiap makhluk Nya. Bagi yang tinggal dikawasan yang tidak dicemari dengan penerokaan hutan, asap-asap beracun dari kenderaan, asap-asap rokok dan sebagainya pasti dapat menikmati udara yang segar berbanding dengan orang yang tinggal dikawasan membangun.


Betapa kita mendambakan udara yang bersih, segar, nyaman hinggakan kita sanggup untuk mendapatkan produk-produk yang mampu untuk menapis udara agar kita dapat hidup dalam persekitaran yang sihat.

Tekanan untuk mendapatkan makanan yang bersesuaian, air yang dapat menjamin kualiti kesihatan, udara yang tidak tercemar pastinya menjadi-jadi terutama bila tubuh badan kita sudah mula menunjukkan tanda-tanda ketidaknormalan. 


Belum lagi ditambah dengan tekanan-tekanan yang dihadapi dari tempat kerja, tekanan hidup dan berbagai-bagai lagi jenis tekanan yang pasti bukan mudah untuk dihadapi jika tidak bijak mengawalnya.

Dan itulah antara punca-punca utama MAUT yang selalu kita terlepas pandang. Bagi yang berkesempatan untuk 'menjauhi' atau 'mengawal' MAUT yang menghampiri, alhamdulillah jangan berhenti. Bagi yang belum pasti, ingat empat perkara yang dah aku kongsikan tadi tu. Makanan, Air, Udara dan Tekanan.


Bukan melarikan diri dari kematian atau maut, tapi mencegah diri dari menghampiri kematian atau maut tu je. Fikir-fikirkanlah.


*Gambar : Ehsan dari Google

29 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami - Part V

  1 komen    
label: , , ,
Memang kisah isteri aku tu tak berakhir di dewan bersalin je. Dah dimasukkan ke wad selepas pembedahan pun masih ada doktor-doktor siswazah yang sinis terhadap isteri aku. Mungkin mereka mencapai kemenangan dengan berjaya melakukan cesarean ketiga ke atas isteri aku tapi kami menang jugak dalam 'pertarungan BTL' tu.

~bersambung~

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua yang mengikuti perkembangan kisah dan perkongsian dari blog ini. Mudah-mudahan anda semua ceria dan bahagia. Melahirkan anak ni ibarat satu perjuangan. Kejayaan melahirkan anak tu sendiri dah dikira sebagai satu kemenangan. 

Termasuklah bagaimana cara melahirkan itu sendiri pun adalah satu perjuangan. Mungkin ada yang tidak peduli dan kesah bagaimana cara anak itu dilahirkan asalkan anak atau bayi yang dikandung selamat keluar.

Namun bukan semua yang sedar, adakalanya perjuangan itu dimanipulasi oleh satu pihak dan dipihak kita hanya mampu menerima apa sahaja keputusan yang ditetapkan.

Ada orang yang tidak menyedari tentang pilihan yang ada. Pilihan untuk membuat pemilihan. Ada yang secara sukarela memilih untuk menuruti pilihan yang dicadangkan dan kebanyakan terpaksa memilih apa yang diperkatakan malah ada juga yang 'secara tidak sengaja' dipilih untuk mengikut apa yang ditetapkan dari kesilapan satu pihak.

Suka untuk aku ingatkan kembali, perkongsian ini bukanlah untuk menidakkan sistem. Bukan untuk menjadi 'anti' itu ini. Namun sebagai pembuka mata dan minda kita sebagai pihak yang menerima perkhidmatan kita perlu peka tentang hak-hak dan pilihan yang boleh kita tuntut dari mereka.

*AMARAN*

Kisah sambungan ini hanya sekadar untuk perkongsian pengalaman. Dilarang keras untuk meniru, mengamalkan atau mengadaptasi apa yang dikongsikan kecuali anda sedar akan kesan-kesan, risiko dan akibat dari apa yang ingin dipraktikkan.

Sebarang kecederaan, kemalangan atau malapetaka yang berlaku adalah di atas tanggungjawab pelaku sendiri.

~sambungan kisah yang lalu~

Memang kisah isteri aku tu tak berakhir di dewan bersalin je. Dah dimasukkan ke wad selepas pembedahan pun masih ada doktor-doktor siswazah yang sinis terhadap isteri aku. Mungkin mereka mencapai kemenangan dengan berjaya melakukan cesarean ketiga ke atas isteri aku tapi kami menang jugak dalam 'pertarungan BTL' tu.

Bagi ibu-ibu yang melahirkan anak melalui kaedah pembedahan cesarean, kebiasaan selepas pembedahan ketiga, pihak Hospital akan meletakkan pilihan mengikat saluran peranakan sebagai yang utama kepada ibu-ibu ini. 

Begitu juga isteri aku. Dari sebelum bersalin lagi dah 'diracuni' pemikiran kami untuk melakukan prosedur BTL selepas melahirkan anak ketiga ini sehinggalah kes kami dirujuk kepada doktor pakar kerana 'kedegilan' kami untuk menerima cadangan mereka.

Hingga ke saat akhir, diwaktu selepas anak ketiga kami dikeluarkan dengan kaedah cesarean (juga) dan perut yang dibelah masih belum dijahit kembali, doktor pakar tersebut menghubungi aku dari dalam dewan pembedahan bagi meminta kepastian samada hendak meneruskan prosedur BTL atau 'terpaksa' menanggung sendiri risiko jika hamil lagi dimasa akan datang.

Kronologi Kelahiran Keempat : VBA3C

Nak dijadikan cerita, tahun 2015 isteri aku kembali hamil. Bukan tak merancang, tapi dah rezeki. Memang kami tak mengamalkan sebarang perancang kehamilan. Dan bermula dari mengetahui isteri aku hamil (periksa sendiri je), memang kami tak pernah menjejakkan kaki ke klinik ibu dan anak seperti rutin sebelumnya.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, bagaimana isteri aku menjaga kandungan ? Isteri aku ni agak teliti orangnya. Berdasarkan pengalaman siri-siri kehamilan terdahulu, begitulah dia mengadaptasikan cara penjagaan kehamilan yang keempat ni.

Risiko tinggi tu memang tak dinafikan. Risiko darah tinggi, kencing manis, ibu dan kandungan tak cukup nutrien, tu antara perkara utama yang diambil berat. Adakah kami memperjudikan nasib ? Secara logiknya, ya. Namun kami sedaya upaya menjaga setiap rutin dan mengelakkan sebarang masalah.

Sepanjang kehamilan keempat ni, alhamdulillah tiada sebarang komplikasi yang dihadapi oleh isteri aku. (*PERINGATAN : Lain orang lain situasinya) Isteri aku mengamalkan pengambilan pemakanan seimbang ditambah dengan pengambilan suplimen bagi memastikan kesihatan berada ditahap yang memuaskan.

Pemakanan juga adalah penting bagi ibu-ibu hamil ni. Pil vitamin dan ubat tambah darah tu memang kemestian. Bukan saja diet dan pemakanan, ilmu pun penting jugak apabila menghadapi kehamilan ni.

Alhamdulillah seperti yang aku nyatakan di atas, isteri aku tiada menghadapi sebarang komplikasi sepanjang kehamilan. Pada trimester terakhir baru kami ke klinik swasta untuk melakukan imbasan bayi bagi memastikan saiz bayi, kedudukan uri dan sebagainya. 

Hinggalah ke saat akhir, isteri aku sudah mula mengalami kontraksi yang kerap. 


~bersambung~







25 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami - Part IV

  Tiada Komen    
label: , , ,
Namun begitu biar apa pun alasannya, kami tetap berpendirian untuk tidak melakukan BTL. Takkan nak dua orang anak je. Lagipun belum cukup korum lagi ni. Anak pertama, perempuan. Anak kedua, perempuan. Takkan nak berhenti kat situ je.

~bersambung~

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Alhamdulillah bertemu lagi kita dalam alam maya ini untuk berkongsi kisah pengalaman hidup. Mana yang baik boleh dijadikan ikutan dan mana yang kurang baik tu jadikanlah peringatan dan sempadan.

Kembali kita kepada kisah pengalaman isteri aku melahirkan tiga orang anak melalui kaedah pembedahan dan anak keempat dengan cara normal pula. Selepas anak kedua dilahirkan, kami sentiasa dinasihatkan untuk menjalankan proses BTL, iaitu Bilateral Tubal Ligation atau bahasa mudahnya mengikat saluran peranakan.

Untuk mengetahui kisah lanjut, teruskan pembacaan episod keempat ni.

~sambungan kisah yang lalu~

Namun begitu biar apa pun alasannya, kami tetap berpendirian untuk tidak melakukan BTL. Takkan nak dua orang anak je. Lagipun belum cukup korum lagi ni. Anak pertama, perempuan. Anak kedua, perempuan. Takkan nak berhenti kat situ je.

Oleh kerana pada waktu ni kehidupan kami dah agak maju sikit. Dah boleh nak ada capaian internet di rumah maka senang la sikit nak buat kajian mendalam. Selain tu jugak aku sendiri ada bertanyakan kepada para doktor yang mana aku kenal mengenai perihal BTL tu.

BTL bukanlah satu ketetapan yang perlu. Kecuali jika keadaan memaksa. Mungkin kita lupa, apabila Allah izinkan seseorang wanita itu mengandung, janinnya ditempatkan ditempat yang paling kukuh dan selamat.

Jangan kecam aku pulak dengan kisah-kisah keguguran dan sebagainya tu. Betul aku akui antara penyebab punca keguguran adalah kerana rahim yang lemah. Tapi takkan kita nak menyangkal pulak ciptaan Allah ?

Untuk melakukan BTL tu samada atas kerelaan sendiri ataupun terpaksa. Terpaksa pun atas sebab kalau dalam bahasa perubatannya, rahim dah nipis. Takut terkoyak kalau mengandung lagi. 

Kita yang tak tahu mengenai anatomi ni mula la membayangkan keadaan rahim yang menipis. Kalau bijak sikit, mungkin boleh terfikir kemungkinan yang dimaksudkan itu adalah kawasan jahitan selepas dibedah untuk mengeluarkan bayi. 

Risiko parut pembedahan terbuka tu memang aku tak nafikan. Terutama kalau tukang jahitnya tak buat cantik-cantik. Tak payah nak borak kata memang kalau nak jahit tu nampak kasar dan sebagainya. Memang aku bukan doktor pakar tapi cuba fikirkan sebaik mungkin, sedangkan kalau kain terkoyak kalau kita jahit dengan kemas hasilnya (1) kesan koyakan tidak ketara, (2) lebih tahan lama.

Berbalik kepada kisah isteri aku. Selepas melahirkan anak kedua, kami meneruskan rutin lawatan ke klinik bagi pemeriksaan ke atas isteri dan anak kedua. Alhamdulillah sepanjang rutin pemeriksaan, tiada sebarang masalah yang dikesan. Cuma sering kami dinasihatkan agar menjarakkan kehamilan seterusnya dan 'dimomokkan' dengan akan dibedah lagi jika hamil kali ketiga dan perlu menjalani BTL.

Nak dijadikan cerita, tahun 2013 isteri aku disahkan hamil. Bertambah-tambah la nasihat dan 'kata-kata peransang' untuk melakukan BTL selepas melahirkan anak ke tiga ni. Tu belum lagi 'kata-kata hikmah' yang diterima mengenai risiko kehamilan ketiga ni.

Cuma untuk kali ini kami lebih 'bersedia' dengan maklumat-maklumat yang tersembunyi yang tidak dikatakan oleh doktor-doktor siswazah dan pengendali klinik ibu dan anak.


Kronologi Kehamilan ketiga
Boleh kata hampir setiap lawatan isteri ke klinik untuk membuat pemeriksaan, setiap kali itu jugalah kami dinasihatkan untuk melakukan BTL. Mungkin sekiranya kami melakukan pemeriksaan di klinik pakar atau diperiksa oleh doktor pakar, kisah-kisah 'momok' tu akan dijadikan kisah selingan je.

Kronologi Kelahiran Ketiga : Kisah BTL
Bukan kami tak prihatin mengenai risiko dan sebagainya tu tapi kenapalah harus orang-orang biasa seperti kami ni diracuni fikiran dengan perkara-perkara negatif. Bayangkanlah sekiranya orang-orang yang mungkin pengetahuannya kurang, dah mesti akan menelan bulat-bulat dengan apa yang diperkatakan.

Kronologi Kelahiran Ketiga : Kisah BTL
Tak cukup dengan nasihat dari JM, kami dinasihati pula oleh doktor siswazah. Dan kami tetap juga dengan pendirian untuk tidak memilih BTL sebagai keutamaan malah siap bercadang untuk mencuba kelahiran normal bagi kehamilan ketiga ni.

Aku bukan nak memperkecil-kecilkan para doktor siswazah dan mereka yang berkerja dalam bidang perubatan ni tapi dengan ilmu yang ada, takkan tak boleh nak terangkan apa yang sebenarnya.

Sehinggalah kami dibawa merujuk ke doktor pakar. Alhamdulillah walaupun beliau bukan beragama Islam, tapi setiap penerangan dan nasihat yang diberikan lebih memberansangkan. Dan tiada lansung beliau 'memaksa' kami untuk melakukan BTL dan sebagainya.

Dipenghujung trimester kehamilan, sekali lagi kami 'buat hal'. Sebagai suami, sebenarnya aku sendiri berbelah bagi perasaannya. Isteri aku mengharapkan dapat melahirkan secara normal. Aku juga tak putus-putus doa agar apa yang kami hajati tercapai.

Melepasi tarikh sepatutnya isteri aku dimasukkan ke wad, isteri aku dah mula merasai kontraksi. Aku buat-buat tenang je walaupun perasaan dan fikiran aku bergelora waktu tu. Sampai la satu ketika isteri aku seakan dalam kesakitan yang teramat sangat, kami ke hospital terus ke dewan bersalin.

Jam 4 pagi isteri aku terus dimasukkan ke dewan bersalin. Sebelum tu jenuh tadah telinga dengan bebelan akak-akak jururawat.

"Awat tak datang ikut tarikh"

"Kenapa baru nak datang ni ?"

"Bahaya betul la macam ni"

Bukaan diperiksa. Baru 6cm. Seorang demi seorang datang menjenguk. Hospital yang kata mesra suami pun tak la semesra mana. Aku tetap disuruh menunggu di luar. Menurut isteri aku, ketuban dipecahkan secara manual.

Kronologi Kelahiran Ketiga : 40 Minggu 10 hari

Akhirnya atas alasan kecemasan, isteri aku dibawa masuk ke bilik pembedahan untuk menjalani cesarean. Walaupun hampa hajat tak tercapai, namun doktor pakar yang mengetuai kes isteri aku tetap memberikan pilihan kepada kami samada untuk meneruskan BTL atau tidak.

Kronologi Kelahiran Ketiga : Sepatutnya 'check-in' diminggu ke 36

Hanya melalui panggilan telefon kerana ketika itu aku terpaksa pulang sebentar ke rumah untuk mengambil dua orang anak aku tu yang ditinggalkan (waktu tu diorang tidur) sendirian. Selepas aku diterangkan keadaan rahim isteri aku yang tiada apa-apa masalah, aku memutuskan untuk tidak membenarkan prosedur BTL dilakukan.

Kronologi Kelahiran Ketiga : Hanya kerana dua parut sedia ada

Alhamdulillah segalanya berlalu dengan sempurna dan selamat. Seorang bayi lelaki dilahirkan. Tu pun ada jugak suara-suara yang sumbang yang berkata dah dapat anak lelaki boleh la ikat.

Bukan kami tak fikirkan risikonya. Bukan kami ego tak nak akur dengan pendapat orang-orang perubatan. Namun rasanya tak salah kalau ada pilihan sendiri. Kami meraikan pandangan dan pendapat dari mereka, cuma kami ada pilihan dan kemahuan kami sendiri. Tu je.

Memang kisah isteri aku tu tak berakhir di dewan bersalin je. Dah dimasukkan ke wad selepas pembedahan pun masih ada doktor-doktor siswazah yang sinis terhadap isteri aku. Mungkin mereka mencapai kemenangan dengan berjaya melakukan cesarean ketiga ke atas isteri aku tapi kami menang jugak dalam 'pertarungan BTL' tu.

~bersambung~










22 July 2016

Kisah VBA3C : Dari Persepsi Seorang Suami - Part III

  1 komen    
label: , , ,
Macam yang aku katakan tadi, disebabkan kekurangan pengalaman dan pengetahuan, kami akur apabila isteri aku diarahkan untuk 'check-in' wad bersalin. 

~bersambung~

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Dah macam drama bersiri pulak. Tapi biasa la tu sedangkan drama yang kita tonton di kaca TV pun bersambung-sambung kisahnya tu belum lagi yang banyak kali ulang siar. Yang pasti selagi ada capaian internet, kisah ni masih boleh dibaca dimana pun anda semua berada.

Memang tak dinafikan pengalaman mengajar kita untuk lebih 'dewasa' dalam menghadapi kehidupan di dunia ni. Sama juga dengan pentingnya pengetahuan. Terutamanya berurusan dengan pihak yang menyediakan perkhidmatan.

Kita sebagai pengguna atau pelanggan mungkin peka dengan cara kerja mereka yang memberikan perkhidmatan namun jangan kita lupa bahawa kita juga ada hak-hak yang boleh kita tuntut dari perkhidmatan yang diberikan tu.

Tanpa membuang masa, jom kita ikuti sambungan dari kisah kedua cerita tentang pengalaman isteri aku menghadapi VBAC selepas tiga kelahiran melalui pembedahan.

~
~sambungan yang lalu~

Macam yang aku katakan tadi, disebabkan kekurangan pengalaman dan pengetahuan, kami akur apabila isteri aku diarahkan untuk 'check-in' wad bersalin pada tarikh yang ditetapkan.

Hakikat sebenarnya, kami 'dipaksa' untuk check-in selepas melangkaui tarikh sebenar jangkaan bersalin tu.

Manakan tidak, trauma dan fobia pembedahan pertama masih menghantui isteri aku. Lagipun masih belum lagi ada tanda-tanda kesakitan nak bersalin.

Aku faham, nak bersalin bukan kena tunggu dah sakit baru boleh bersalin. Namun pilihan masih tetap ditangan ibu mengandung jugak kan. Memang dipenghujung kehamilan, sering kami diterangkan tentang risiko percubaan melahirkan normal selepas pembedahan. Tapi takkan tak boleh nak bagi peluang lansung kot.

Sehinggalah kakitangan Klinik Ibu dan Anak berhampiran datang bertamu di rumah dan 'memaksa' isteri aku untuk pergi ke wad bersalin waktu tu usia kandungan sudah pun mencapai 40 minggu (ikutkan tarikh diberi, usia 38 minggu dah nak kena masuk wad).


Sungguh aku khabarkan, walaupun usia kandungan ketika tu 40 minggu, isteri aku masih lagi belum ada tanda-tanda sakit nak bersalin dan sebagainya.

Sehari selepas isteri aku mendaftar di wad, esoknya tanpa membuang masa terus dihantar ke dewan bersalin. Tanpa diberi peluang untuk menunggu, atas alasan 'perkembangan yang lambat", isteri aku dimasukkan ke dewan bedah.

Aku diterangkan isteri aku perlu juga dibedah kerana faktor keselamatan. Risau jika berlaku rahim pecah. Risau anak dalam kandungan kelemasan. Risau ibu mengandung terlalu lemah.
Kronologi Kelahiran Pertama - Fetal distress

Kronologi Kelahiran Kedua - Poor Progress

Kronologi Kelahiran Kedua - Poor Progress
Tanpa ada pilihan lain, kami terpaksa akur untuk kesekian kalinya. Bukan setakat tu je, malah kami dinasihatkan untuk melakukan Bilateral Tubal Ligation (BTL) atau mengikat saluran peranakan isteri aku tu atas alasan takut mengandung lagi.

Namun begitu biar apa pun alasannya, kami tetap berpendirian untuk tidak melakukan BTL. Takkan nak dua orang anak je. Lagipun belum cukup korum lagi ni. Anak pertama, perempuan. Anak kedua, perempuan. Takkan nak berhenti kat situ je.

~bersambung~