P1 oh P1

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bila aku cakap aku menggunakan perkhidmatan P1 Wimax untuk capaian internet di rumah agaknya ramai yang tak sabar-sabar nak suruh aku tukar kepada pembekal internet yang lain.

Sejarah aku bersama P1 ni bermula sejak tahun 2009. Ketika itu aku mengunjungi pameran I.T yang dianjurkan oleh PIKOM di Ipoh. Kebetulan pula waktu tu aku telah berjaya dihasut oleh wakil jualan P1 untuk menggunakan perkhidmatan mereka dan bermula dari situlah riwayat suka duka aku bersama P1.

Pada waktu itu sememangnya aku sedang mencari-cari penyedia perkhidmatan internet untuk aku gunakan di rumah. Dari kesemua pembekal yang ada waktu tu, cuma P1 yang menawarkan harga mampu bayar pada aku.


Walaupun dengan kuota 5Gb penggunaan pada bayaran RM49 setiap bulan waktu itu, pada aku kira boleh la sebab penggunaan pun tak kerap. Hanya untuk menyemak e-mel dan menghubungi keluarga melalui penggunaan laman sosial.

Kemudiannya aku ditawarkan pula dengan plan kuota penggunaan sebanyak 25Gb pada bayaran RM84 setiap bulan. Disebabkan anak aku yang semakin membesar dan ibunya yang gemar menonton drama-drama Korea di internet, aku pun bertukar plan.

Sepanjang aku menggunakan perkhidmatan P1, pernah juga perkhidmatan digantung akibat pembayaran tertunda yang belum dijelaskan. Memang salah aku la tu sebab tak nak bayar cuma yang rasa tidak seronok tu walaupun perkhidmatan digantung, tapi bil tetap berjalan seperti biasa.

Tentang masalah bil berjalan terus oleh P1 ni la yang membuatkan ramai yang membenci P1. Tu tak termasuk dengan sistem yang kelihatan tidak seragam dan banyak yang menyusahkan pengguna.

Belum lagi menceritakan tentang tahap kelajuan capaian internet yang dibekalkan oleh P1, memang agak menyedihkan. Hingga waktu entri ini ditaip, sudah menghampiri tiga minggu talian internet yang disediakan oleh P1 bagi penggunaan kat rumah aku ni macam lintah bulan.

Samada waktu puncak ke, waktu tak puncak ke, memang lembab dan tidak bertamadun je rasanya sistem yang disediakan oleh P1 ni. Tapi bab menuntut bayaran laju je mereka menghantar notis samada melalui e-mel mahupun khidmat pesanan ringkas.

Dan itu pun belum lagi menceritakan penderitaan dan penganiayaan terhadap pengguna-pengguna dan bekas pengguna perkhidmatan P1 yang terpaksa menanggung hutang tanpa sedar sehingga ada yang mengakibatkan nama disenarai-hitam oleh pihak kewangan.

Sebagai pengguna yang lebih banyak merasai pengalaman buruk bersama P1, aku sangat-sangat tidak mengesyorkan perkhidmatan dari P1 kecuali sekiranya selepas mereka menjadikan perkhidmatan mereka sebagai yang terbaik antara yang terbaik.



[Read more]

Akhir zaman

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Segala kesyukuran dan pujian bagi ALLAH yang mengizinkan kita semua untuk terus menikmati segala kurniaan-NYA mudah-mudahan dapat kita manfaatkan dengan sebaik yang mungkin.

Akhir-akhir ini melalui perkongsian di media-media sosial terdapat banyak artikel artikel dan hebahan yang mengatakan berkenaan akhir zaman. Berbagai teori dan spekulasi yang dikaitan dengan kedatangan saat akhir zaman ini.

Dalam masa yang sama juga muncul individu-individu yang mendakwa telah melakukan kajian tentang situasi yang berlaku masakini antara munculnya saat akhir zaman malah ada juga yang berani meramalkan saat tibanya hari kiamat pada sekian-sekian waktu terdekat.

Memang tidak dinafikan terdapat nas-nas hadis Rasulullah SAW yang menceritakan perihal akhir zaman. Dan tidak menjadi kesalahan kiranya kita mengambil langkah awal untuk menghadapi situasi akhir zaman bagi menyelamatkan diri dan ahli keluarga kita.

Cuma yang menjadi persoalan, kebanyakan kita mempersiapkan diri dengan perkara yang sedikit-sedikit sebagai bekalan bagi menghadapi apa jua kemungkinan. 

Waktu inilah baru nak menghafal atau mengamalkan surah-surah tertentu dengan harapan terhindar dari fitnah akhir zaman. Alhamdulillah andai kita tersedar kehidupan kita yang semakin menjauhi rahmat ALLAH lantas kita menghampiri-NYA kembali.

Namun apakah kita hendak menjadi hamba-NYA yang hanya mengamalkan sebahagian dari isi kandungan kitab-NYA dan meninggalkan sebahagian yang lain ?

Tatacara kehidupan kita adakah mengikuti landasan yang disyariatkan melalui firman-firman-NYA dan hadis Rasulullah SAW ? Amalan ibadah kita bagaimana ? Hubungan kita dengan ALLAH bagaimana ? Hubungan kita sesama manusia bagaimana ? Hubungan kita sesama makhluk juga bagaimana ?

Bacalah firman ALLAH pada Surah Al-Baqarah ayat yang ke 208, 


Maksudnya, "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam ISLAM secara menyeluruh dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya dia (syaitan) bagi kamu adalah musuh yang nyata".

Dari itu, bersama-samalah kita memperbaiki diri untuk melaksanakan amalan dalam kehidupan kita secara keseluruhannya bukan cukup hanya amalan-amalan tertentu sebagai santapan jiwa dan minda.

Selagi nyawa masih dikandung jasad, masih ada peluang untuk kita bertaqarrub, mendekatkan diri kepada Sang Pencipta yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu.



[Read more]

Cobaan

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Alam yang luas ini sudah tentu ada yang mentadbirnya dengan begitu teliti sekali. Setiap detik dan saat terhadap apa juga yang berlaku tidak pernah sedikit pun terleka dari pengetahuanNYA. 

Hidup kita di dunia ini sememangnya adalah suatu dugaan dan cubaan. Semuanya untuk memastikan ke mana hala tuju terakhir kita kelak samada memilih jalan yang diredhoi Allah mahupun yang sebaliknya.

Ada yang diuji dengan kesenangan, ada juga yang diuji dengan kesusahan. Selama hidup ini kita tidak akan sunyi dari menerima ujian dari Allah. Apakah dengan ujian itu menjadikan kita hambaNYA yang redho dan sabar ataupun dengan ujian itu membuatkan kita semakin jauh dan kufur terhadapNYA.


Kita diuji Allah dengan keadaan cuaca yang terik tanpa hujan hingga empangan-empangan yang membekalkan air untuk kesejahteraan penduduk pun kering dan terpaksa pula dicatu penggunaannya. 

Mungkin kita terlupa bagaimana kita pernah tercabul lidah disaat berlakunya bencana banjir dibeberapa negeri akibat hujan lebat yang berterusan. Mungkin ada yang 'mengkritik' kekuasaan Allah ketika diuji sedemikian rupa lalu diberikan pengajaran dengan ujian yang sebaliknya.

Kemudian pula kita diuji dengan kehilangan pesawat. Lantas menimbulkan berbagai teori, spekulasi dan anggapan malahan mungkin tohmahan dan fitnah dari berbagai jenis manusia yang ibarat mengakui diri merekalah yang terlebih tahu.

Memang dalam prinsip beriman kepada qada dan qadar itu perlu ada ciri-cirinya seperti usaha, ikhtiar, doa, bertawakkal dan redho dengan natijahnya namun tidak perlulah kita menimbulkan berbagai keraguan dan ketaksuban dengan mencanang berita-berita yang direka.

Dalam keghairahan dunia media sosial sekarang ini, berapa banyak fitnah tersebar ? Adakah kerana kita merasakan diri hebat bila disanjung orang dengan berita-berita yang disiarkan ? Menyampaikan berita palsu itu adalah fitnah. Malah menjadikan penyampai berita palsu itu sebagai seorang pembohong.

Ingatlah, apa juga urusan yang berlaku di alam ini segalanya dibawah kekuasaanNYA. Kenapa dan mengapa sesuatu itu terjadi dan berlaku, semuanya pasti ada hikmah yang tersembunyi. Sama-samalah kita bermuhasabah diri, berfikir dimana kelemahan dan kekurangan kita. 



[Read more]

Projek cuti sekolah

Posted On // 2 comments
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Mendung je petang ni di bandaraya Ipoh. Bagi rakan-rakan yang terjejas banjir tu mudah-mudahan bersabar dengan ujian dari ALLAH.

Cuti sekolah tinggal lebih kurang tiga minggu je lagi sebelum sesi persekolahan 2014 bermula. Banyak lagi tugasan yang belum selesai untuk menghadapi sesi pengajaran dan pembelajaran untuk tahun hadapan.


Cuti sekolah tahun 2013 ni aku agak sibuk dengan berbagai perkara. Sibuk nak menyambut kehadiran ahli baru dalam keluarga. Sibuk dengan projek-projek semasa cuti sekolah.

Alhamdulillah sepanjang cuti sekolah tahun ni rezeki mencurah-curah. Rezeki anak-anak dan anak yang bakal lahir la tu. Selain dapat rezeki dari hasil menjawab survey dalam talian, ada juga beberapa projek yang mendatangkan hasil menambah pendapatan.

Bak kata orang, rezeki tu ada dimana-mana. Hendak seribu daya, tak nak seribu dalih. Mungkin ramai yang selesa dengan punca pendapatan utama. Ada juga yang suka mempelbagaikan punca pendapatan selain dari megharapkan punca pendapatan utama.

Bagi aku sendiri, kerja sampingan selain dari kerjaya utama banyak juga faedahnya. Menambahkan pendapatan tu sudah semestinya. Selain tu jugak, dapat menambahkan pengalaman dan kemahiran dalam sesuatu bidang yang kita ceburkan diri tu.

Bagi yang berbagai alasan tu, mungkin terlalu berpegang teguh kepada kata istilah "ulat di dalam batu pun boleh hidup". Apa pun yang penting dalam apa juga yang kita kerjakan tu biarlah hasilnya dari sumber yang halal dan diberkati ALLAH.


p/s : Teringat waktu zaman bersekolah rendah dulu. Bila cuti sekolah mesti perlu lakukan sesuatu yang agak berbeza dari orang lain sebab bila bermula sesi persekolahan mesti cikgu bahasa Melayu suruh buat karangan berunsurkan aktiviti cuti sekolah. 







[Read more]

Remaja dan keterujaan

Posted On // 4 comments
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Setiap makhluk terutamanya yang bergelar manusia semuanya pernah melalui satu fasa yang penuh dengan keterujaan dalam mencari kehidupan.

Siapa yang tidak pernah mengharungi zaman remaja ? Pastinya setiap pengalaman kita dalam melalui fasa remaja ni berbeza-beza. Dengan peredaran kemajuan zaman dan pendedahan sosial terhadap golongan remaja dah semestinya menjadi cabaran bagi setiap yang melaluinya.


Begitu banyak sekali kisah dan cerita yang sentiasa kita dengar tentang remaja baik yang positif mahupun yang negatif. Susah kita nak sangkal bahawa peringkat remaja ni memang penuh dengan cabaran dan dugaan.

Kita bincangkan mengenai perkara yang negatif. Remaja yang terlibat dengan kegiatan lumba haram. Remaja yang terlibat dengan gejala dadah. Remaja yang bermasalah dan berbagai lagi yang mungkin tak tercapai dek akal kita.

Zaman remaja ni memang waktu yang sangat mengujakan. Bak kata orang, baru nak kenal dunia. Kalau boleh semua perkara nak dicubanya. Pantang menerima cabaran. Waktu dimana masing-masing hendak menonjolkan kehebatan dan keegoan.

Tambah pulak dengan pengaruh rakan sebaya. Pengaruh media sosial, media cetak dan media-media lain seperti filem dan sebagainya. Itu semua menjadi pencetus keterujaan juga sekiranya tidak dibendung melalui akal fikiran yang waras.

Seperti yang kecoh baru-baru ni mengenai remaja yang dikatakan hilang di Villa Nabila. Kononnya kegiatan sekumpulan remeja tersebut adalah kerana pengaruh filem yang ditayangkan. Keterujaan mereka itu hingga mencetuskan satu situasi panik yang melibatkan banyak pihak.

Rupa-rupanya remaja yang dilaporkan hilang itu sedang berseronok melepak bersama rakan dilokasi lain. Di mana ahli keluarganya ? Apakah jenis kebebasan yang diterapkan dalam institusi keluarga tersebut ? 


Tidak hanya remaja yang terlibat dalam kes Villa Nabila tu, malah remaja-remaja lain yang sering kita perhatikan berpeleseran bersama rakan sebaya seakan tiada rumah. Apakah fungsi ibubapa zaman sekarang hanya berkerja mencari duit untuk diberikan kepada anak-anak tanpa perlu mengambil tahu perkembangan anak-anak tersebut ?

Sebagai ibubapa dan orang dewasa, kita perlu membuka mata dan minda melihatkan realiti yang berlaku disekeliling kita. Jangan kita biarkan para remaja kita hebat dari segi kuantiti tetapi sangat mengecewakan kualitinya.

Buat remaja-remaja pula, jangan biarkan diri hanyut dengan keterujaan dunia. Ingat selalu bahawa fasa kehidupan kita di dunia ni hanya sekali je kita lalui. Belum terlewat untuk memperbaiki kesilapan diri selagi masih berdaya dan bernyawa.





[Read more]

Piagam Pelanggan

Posted On // 2 comments
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semalam baru 34 minggu usia kehamilan isteri aku. Kami ke unit O&G Hospital Raja Perempuan Bainun untuk rujukan doktor pakar (sepatutnya).

Ini adalah kehamilan anak ketiga buat isteri aku. Sebelum ni ketika melakukan imbasan di klinik, plasenta berada di bawah jadi sebab tu perlu dirujuk kepada pakar O&G. 

Kami sampai di unit O&G Hospital Raja Perempuan Bainun lebih kurang jam 9 pagi. Waktu tu memang dah ramai ibu-ibu mengandung yang menunggu giliran. Situasi yang biasa walau dimana-mana unit ibu dan anak.


Selesai pendaftaran, melakukan ujian air kencing, pemeriksaan BMI dan tekanan darah, masa menunggu pun bermula. Bukan 30 minit. Bukan 60 minit. Tapi hampir 180 minit yang bersamaan 3 jam.

Aku faham, memang ramai pelanggan yang sama menunggu. Kasihan jugak aku melihatkan ibu-ibu mengandung yang terpaksa menunggu lama giliran untuk dipanggil.

Ada yang sampai terlena waktu duduk menunggu di kerusi hadapan pintu bilik doktor. Ada yang sekejap berdiri, sekejap duduk mungkin berasa tidak selesa. Tak terkecuali isteri aku sendiri yang entah berapa kali bertukar tempat duduk.

Hinggalah ruang menunggu hampir kosong ketika jam menunjukkan pukul 1 petang barulah isteri aku dipanggil masuk. Aku pulak terpaksa melayan karenah dua anak yang ikut sama menunggu di luar.

Menurut isteri aku, doktor yang mengendalikannya itu seakan hendak menghabiskan sesi dengan cepat. Tanpa penerangan yang lanjut terutama mengenai kes seperti isteri aku yang sebelum ini melahirkan melalui dua pembedahan caesarean.


Kami sedia maklum antara risiko selepas dua kali caesarean adalah terpaksa mengikat saluran peranakan atau biasanya dalam istilah kedoktoran dipanggil BTL. 

Malah ketika awal kehamilan yang ketiga ni pun kami banyak melakukan rujukan dari penulisan dan kajian pengamal perubatan dan respon orang awam sebagai persediaan mental dan ilmiah.

Isteri aku mulanya membantah untuk menandatangani satu surat yang diberikan manakala doktor berkenaan hanya menyebut istilah-istilah ringkas yang agak mengelirukan.

Sampailah satu ketika menurut isteri aku, doktor berkenaan diam seketika dan kemudiannya berkata, "Puan, saya nak balik ni". Dengan nada seakan malas nak melayan kekeliruan isteri aku tu.

Tahniah kepada Dr. Tamil Aresi A/P Balasandran, MMC No : 53296 Pegawai Perubatan Siswazah HRPB, Ipoh kerana aku tak berada disitu waktu ucapan itu diluahkan.

Sangat tidak beradab dan tidak profesional. Apakah wajar perkataan sebegitu keluar dari seorang doktor ? Ingat dia je yang lapar nak pegi berehat makan tengahari ? 

Kalau orang yang tak mengerti apa-apa pastinya akan mendatangkan kekeliruan. Kebetulan sebelum isteri aku diberikan taklimat dari doktor tersebut, seorang pesakit (ibu mengandung) sempat mencuri dengar 'perdebatan' antara isteri aku dengan doktor tersebut.

Rupanya pesakit tersebut tidak begitu memahami situasi yang akan dihadapinya kerana doktor tu tak memperjelaskan dengan mendalam kerana hendak cepat rehat.

Aku faham memang kebanyakan doktor dan jururawat bersikap sinikal terutama seperti kes macam isteri aku yang hamil semula dalam tempoh kurang dua tahun selepas kelahiran caesarean tapi siapakah mereka dalam menentukan qada dan qadar dari ALLAH ?

Buat pegawai-pegawai kerajaan tak kiralah dari jabatan mana pun. Kerjalah dengan penuh rasa tanggungjawab dan amanah mengikut piagam pelanggan yang ditetapkan tu. Kami rakyat biasa ni yang 'memberikan kerja' kepada anda semua. Tanpa kerja dah tentu tiada sumber pendapatan. Betul tak ?





[Read more]