28 August 2015

Cermin

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Ada orang yang suka bercermin. Ada jugak yang jarang-jarang melihat cermin. Ada pula yang lansung tak peduli dengan cermin.
 
Kehidupan kita dengan cermin memang tidak boleh nak dipisahkan. Bagi yang mempunyai masalah penglihatan, cermin mata adalah gadjet penting bagaikan nyawa yang tak boleh terpisah dengannya.
 

 Bila memandu kenderaan pula, cermin pandang belakang dan cermin sisi wajib dijeling selalu bagi memastikan pemanduan selamat untuk mengelakkan bahaya yang datang dari belakang.
 
Ada juga yang menggunakan cermin sebagai hiasan, dijadikan pintu premis dan berbagai-bagai lagi produk untuk kemudahan dan kesenangan kita semua.
 
Namun cermin yang terpenting dalam kehidupan yang tidak mungkin tidak kita boleh nak abaikan adalah cermin diri.
 
Bukan cermin untuk bersolek merapi diri namun ianya cerminan rohani dan batin kita semua.
 
Berapa ramai antara kita yang sentiasa bermuhasabah diri, menghitung kelemahan dan kekerdilan diri dan mencari kesilapan diri sendiri untuk diperbaiki agar tidak dipersoalkan dihadapan Allah apabila tiba masanya nanti.
 
Ramainya dari kita yang mungkin sibuk mengadili kesilapan orang lain. Mungkin juga sibuk mengkritik kelemahan orang lain dan mungkin ada juga dari kita yang sibuk mencari-cari dan membongkar keburukan dan kejahilan orang lain demi memperlihatkan diri kitalah yang terbaik berbanding orang lain itu.
 
Apakah kita ini maksum ? Apakah kita ini sempurna ? Apakah kita ini mulia tarafnya ?
 
 
Tidak salah andainya kita menegur. Tidak jadi satu dosa juga kiranya kita menasihati orang lain. 
 
Cumanya jangan sesekali kita lupa tentang diri kita sendiri. Jangan merasa diri sudah sempurna. Jangan merasa diri tiada kesalahan. jangan merasa diri tidak berbuat silap.
 
Duduk sejenak, hitunglah diri. Cari kesalahan, kesilapan, kelemahan, kekurangan dan keburukan diri sendiri lalu bandingkan dengan kelebihan yang orang lain miliki. 
 
Bukannya sibuk membandingkan kelebihan diri dengan keburukan, kekurangan, kelemahan, kesilapan dan kesalahan orang lain.
 
Ingatlah setiap kali kita memandang cermin, memandang wajah kita yang kacak dan cantik di luaran, tanyakan pada diri kita itu apakah aku juga cantik di dalam ?
 
 
 
 

23 August 2015

Mengeluh

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat datang ke laman blog yang suram. Suram sebab tak selalu dikemaskini. Suram sebab 'interior' blog ni belum siap disusun atur. Suram sebab dah tak dikunjungi ramai.
 
Dalam keadaan kegawatan ekonomi yang melanda negara kita sekarang ni akibat kejatuhan nilai Ringgit Malaysia, bukan senang nak menongkah arus. Anak-anak nak mintak beli itu ini. Isteri pun nak mintak itu ini. Ye itu nafkah yang wajib disediakan oleh suami tapi kena la ukur baju dibadan sendiri jugak. Yang penting jangan sampai terabai.
 
Rata-rata bila berjumpa dengan orang lain samada kawan-kawan atau orang yang tak dikenali bila bukak cerita pasal ekonomi, semua kebanyakannya mengeluh. Mengeluh tentang harga barangan yang semakin mahal. Mengeluh sebab terpaksa berkerja lebih untuk memastikan kewangan dan perbelanjaan keluarga terjamin.
 
 
Tapi kalau berbual dengan orang-orang kaya berada aku tak pasti la pulak samada mereka ni mengeluh ke tak sebab kebanyakan kawan-kawan dan orang yang aku jumpa hanyalah dari golongan rakyat marhaen.
 
Memang betul jugak, kalau tak usaha pastikan tak berjaya. Belum usaha dah mengeluh dan sebagainya tu. Tapi keadaan semasa pun kita kena perhatikan jugak. Betul dalam dunia ni mana ada yang tiada risiko tapi takkan kita nak hadapi jugak yang berisiko tinggi tanpa sebarang bekalan yang cukup.
 
Kadang-kadang orang tak faham keadaan realiti. Macam aku ni, berstatus seorang yang berpendapatan rendah, seorang bapa, seorang suami.
 
"Sampai bila kerja nak makan gaji" tu adalah ayat yang biasa keluar.
 
"Kalau tak usaha macam mana nak berjaya" ni pun ayat biasa jugak.
 
"Belum usaha pun dah macam-macam alasan" camni pun biasa.
 
Siapa yang tak nak berjaya ? Siapa yang tak nak usaha ? Siapa yang hanya nak duduk ditakuk yang sama ?
 
Macam aku, pasti selalu aku fikir nak beli dan berikan yang terbaik untuk anak-anak. Pasti sentiasa nak memenuhi permintaan dari isteri semampu yang boleh. Dalam masa yang sama, tetap juga berfikir dan berusaha untuk menaikkan taraf ekonomi keluarga dan keluar dari permasalahan.
 
Memang terkadang terasa nak berputus ada. Lebih-lebih lagi dengan tekanan-tekanan yang diberikan. Namun keyakinan terhadap ALLAH masih lagi berbekas dalam hati. Ini semua adalah ujian. Ujian untuk memantapkan kesabaran yang kian rapuh.
 
Teringai pesanan arwah mak aku tak lama sebelum beliau dijemput Ilahi. Jangan tinggal solat fardu, Sabar, Jangan jadi pemarah dan maafkan kesalahan orang lain.
 
 
 

04 August 2015

Pengakuan : Saya agak malas

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Rindu nak menaip entri blog tapi kekangan masa tak berapa nak mengizinkan. Banyak je alasan kalau tak ada entri baru.

Ok la, aku mengaku ada sedikit perasaan kemalasan yang disebabkan kesibukan dengan urusan lain. Komputer bimbit aku pulak dah rosak (ada ke siapa-siapa nak menderma ?) dan masih lagi terkial-kial nak cuba taip entri melalui telefon pintar.

Lagipun aku masih dalam proses mengubah suai laman blog aku ni. Kalau ada capaian yang tak tercapai tu, aku mohon maaf banyak-banyak. James Bond  007 pun dah nak keluar baru. Elok pulak dia nak keluar lepas dah habis peperiksaan semua.