Halal dan Haram

Posted On // 1 comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Baru-baru ni kecoh dengan berita penemuan DNA babi di dalam kandungan cokelat jenama Cadbury. Dan bermulalah keluarnya rantaian-rantaian peringatan berkenaan berbagai lagi produk-produk yang tersembunyi keharamannya.

Tak lama kemudian keluar pula kenyataan dari pihak pengeluar sijil halal yang mengatakan bahawa produk jenama Cadbury tersebut berstatus halal setelah dibuat kajian semula.

Berkenaan isu tersebut, maka rakyat jelata pun menjadi keliru dan ada yang marah-marah. Ada yang bersumpah hilang kepercayaan kepada pihak yang mengendalikan kes tersebut. Ada juga yang mencabar para mufti dan ketua-ketua agama yang mendahulukan memakan cokelat berjenama Cadbury tersebut sebelum ianya dimakan oleh orang-orang awam.

Pemikiran tahap apakah itu semua ? Memang benar babi itu haram dimakan oleh orang Islam. Tapi yang itu saja menempel tebal di dalam benak minda masyarakat kita.

Meninggalkan kefardhuan solat itu haram, tapi ada siapa-siapa kesah ? Mencabuli ibadat puasa dibulan Ramadan itu haram, tapi ada siapa-siapa yang nak kecoh ?

Bertudung tapi bentuk tubuh terdedah dek keketatan pakaian yang membalut tubuh itu haram, tapi ada siapa-siapa yang nak pertikaikan ? Bercampur gaul antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram itu haram, tapi ada rakyat jelata nak bising ?

Fikirkan kembali, apakah yang memomokkan kita dengan haramnya babi tu ? Apakah andai TERmakan maka kita mendapat murka ALLAH hingga tidak terkesan taubat ?

Bagaimana pula dengan keharaman yang lain tu ? ALLAH haramkan mendedahkan aurat, ALLAH haramkan meninggalkan solat fardhu, ALLAH haramkan riba, ALLAH haramkan rasuah, ALLAH haramkan menfitnah dan sebagainya, adakah kita beranggapan perkara-perkara itu cumalah sekelumit dosa yang sekadar beristighfar maka akan terampun.

Ada sebab kenapa dan mengapa ALLAH meletakkan sesuatu perkara itu halal dan haram. Apa yang halal itu sangat dituntut untuk kita mencari dan mendapatkannya manakala yang haram itu kita dituntut untuk menjauhi dan mengelakkannya.





[Read more]

Tinggalkan keraguan

Posted On // 1 comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Kita semua sedia maklum pada zaman sekarang ni media sosial memainkan peranan yang begitu meluas dalam penyebaran berbagai maklumat.

Ada maklumat yang berguna, ada juga maklumat yang bercelaru. Ada maklumat yang sahih dan ada juga maklumat yang palsu. Semuanya tersebar meluas melalui dunia maya.

Harus kita beringat dan berhati-hati setiap kali kita membaca setiap maklumat dan perkongsian yang dipaparkan kerana ada kalanya boleh menjadikan kita hilang keyakinan dalam sesuatu perkara.

Lebih-lebih lagi bila perkara yang melibatkan soal aqidah dan ibadah harian kita. Biasa yang aku perhatikan, ada sesetengah pihak yang mungkin berniat baik dalam penyebaran maklumat namun kebanyakannya adalah hasil plagiat dari sumber orang lain.


Menjadikan lebih bermasalah sekiranya orang yang membaca maklumat itu pula terus menerus mempercayai apa yang dibaca tanpa ada kajian lanjut berkenaan sesuatu perkara yang dikongsikan itu.

Dan yang paling mengharukan pula, penyebar maklumat tersebut sendiri tiada maklumat dan pengetahuan yang mendalam untuk menghujahkan maklumat yang dikongsikan.

Sebagai satu contoh yang pernah aku perhatikan adalah berkenaan mandi junub. Penyebar maklumat itu pula meletakkan perkongsiannya tanpa merisik sumber-sumber lain di bawah tajuk yang sama.

Bagi orang yang arif tentang hukum mungkin tidak menjadi masalah kerana mereka tahu kemaslahatan hukum dan sebagainya. Namun bagi orang yang kurang arif, pastinya akan menjadi ragu-ragu sekiranya mendapat tahu bahawa selama hidupnya ibadat yang dilakukan tidak sah kerana 'tersalah' mandi junub.

Perlu kita ingat, apabila kita menyebarkan ilmu haruslah kita menjadi orang yang menghilangkan keraguan terhadap orang lain yang berkongsi ilmu yang kita sebarkan itu. 

Dan bagi yang menuntut ilmunya pula, sentiasa kita beringat untuk tinggalkan keraguan andai apa yang kita perolehi itu mendatangkan keraguan. Bertanya pada yang arif dan ahlinya. Jangan kita hidup dalam keadaan was-was sepanjang hayat.



[Read more]

Kalau nak jadi punca

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saban hari pasti ada sahaja berita tentang kemalangan jalan raya yang kita dengar, lihat atau baca samada melibatkan kehilangan jiwa atau tidak.

Berbagai kes-kes kemalangan jalan raya yang berlaku dalam negara kita yang melibatkan berbagai jenis kenderaan tidak kira yang kecil atau yang besar. Dan semestinya terdapat faktor atau punca-punca dari terjadinya kemalangan tersebut.

Bila dibincangkan tentang faktor pemandu kenderaan itu sendiri, sudah pasti sikap cuai ketika memandu, memandu tanpa memikirkan keselamatan diri dan pengguna lain, tidak mematuhi peraturan jalan raya menjadi antara punca utama kemalangan.

Tidak cukup dengan itu, faktor kenderaan juga perlu diambil kira. Penggunaan kenderaan yang diubahsuai tanpa mematuhi tahap keselamatan. Kenderaan yang 'tidak sihat' untuk dibawa di jalan raya. Malah ada juga kenderaan yang disalahgunakan penggunaannya.

Keadaan jalan raya juga boleh menjadi faktor penyumbang kemalangan. Jalan yang tidak rata. Jalan raya yang berlubang tidak diperbaiki. Tumpahan minyak, pasir dan berbagai 'sampah' yang terdapat di atas jalan raya juga boleh menyebabkan kemalangan terhadap pengguna jalan raya.

Selain itu, faktor kemanusiaan yang lain pun boleh menjadi antara punca kemalangan jalan raya di negara kita ni. Sikap kerakusan individu-individu yang kurang bertanggungjawab dalam memasarkan produk mereka dengan meletakkan banner-banner atau papan iklan di persimpangan jalan adalah satu etika yang benar-benar menyusahkan pengguna jalan raya.



Mungkin tujuan mereka agar iklan-iklan mereka akan lebih mudah dibaca apabila pengguna jalan raya berhenti seketika di persimpangan jalan namun tidakkan mereka terfikir iklan-iklan yang mereka letakkan itu hanyalah menjadi sebahagian titik buta bagi pengguna jalan raya ? Dan pastinya boleh menjadi antara punca kemalangan jalan raya.

Walau bagaimana pun sebagai pengguna jalan raya, kita hendaklah memastikan tahap keselamatan bermula dari dalam diri kita sendiri, kenderaan yang kita pandu seterusnya fikirkanlah pengguna-pengguna jalan raya yang lain.

Pihak berwajib juga perlu mengambil peranan dalam memikirkan cara-cara bagi memperbaiki dan menambah baik soal keselamatan di jalan raya. Andai kita semua mengambil berat dan amanah dalam tanggungjawab masing-masing, insyaALLAH  kecelakaan dan bencana di jalan raya dapat kita elakkan.



[Read more]

Memuliakan Tetamu

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Baru-baru ini negara kita menerima kunjungan dari Presiden Amerika, Barrack Obama yang dalam misinya melawat negara-negara Asean. 

Berbagai reaksi dari segenap lapisan masyarakat tentang kedatangan Barrack Obama ke negara kita. Di media sosial misalnya, ada yang mengalu-alukan kedatangan Presiden Amerika itu akan tetapi kebanyakkannya banyak yang menentang dan tidak mempersetujui kunjungannya ke negara ini.

Dari pemerhatian aku di laman-laman media sosial, aku merasa sedikit sesal kerana kebanyakkan yang menentang dan tidak mempersetujui kunjungan Presiden Amerika itu adalah dikalangan orang-orang melayu yang beragama Islam.


Apakah begitu ciri-ciri Islam yang ada dalam diri kita ? Mengherdik dan menidakkan hak seseorang tetamu yang bertandang ke tempat kita walaupun tetamu itu bukan seagama dengan kita? Apakah sikap begini yang kita perlu praktikkan di dalam Islam ?

Mungkin kita jahil, tapi tidak mahu mengaku. Itu tidak mengapa kerana mungkin ilmu belum sampai kepada kita. Tapi janganlah kita lupa Nabi SAW pernah bersabda di dalam hadis Baginda berkenaan memuliakan tetamu. Malah Nabi SAW sendiri di dalam melayani tetamu-tetamu Baginda walaupun ternyata yang bukan Islam, Baginda sangat memuliakan mereka.

Situasi ini sangat memalukan buat kita yang mengakui mengamalkan gaya hidup Islam dan mengikuti ajaran Islam. Bukankah Islam itu agama yang membawa kesejahteraan ? Bukannya agama yang membawa permusuhan.

Bila orang yang bukan Islam mengatakan orang-orang Islam itu sebagai pengganas atau terrorist, kita menafikan sekeras-kerasnya akan tetapi kita sendiri yang menampilkan sifat-sifat pengganas terhadap mereka.

Lucunya, dalam kita menunjukkan kebencian yang teramat terhadap mereka yang kita katakan kafir penjahat penakluk penyusah umat dan sebagainya itu, tapi dalam masa yang sama kita sendiri yang begitu berbangga memiliki dan menggunakan produk-produk keluaran mereka. 




[Read more]

Minda terpengaruh

Posted On // Leave a Comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Suatu hari ketika sesi rehat baru bermula aku dihampiri seorang pelajar lelaki yang duduk di meja paling belakang di dalam kelas.

"Cikgu, betul ke kalau selalu kena pukul nanti badan jadi berketul-ketul ?", tanya murid tersebut.

"Kalau nak badan berketul-ketul kena selalu bersenam. Siapa yang cakap macam tu ?", soal aku kembali.

"Kawan yang bagitau". Jelasnya ringkas lalu terus berlari keluar dari kelas.


Aku terkesima seketika. Memikirkan perkara yang bermain di dalam minda anak murid aku tu. Baru berusia 10 tahun tetapi sudah mula mudah dipengaruhi dengan telahan rakan sebaya.

Mungkin juga pengaruh dari filem-filem masakini yang penuh dengan lambakan aksi-aksi bergaduh, bergasak, bertumbuk, berterajang membuatkan minda-minda muda diracuni dengan fahaman hidup ini perlu menjadi orang yang kuat untuk berkuasa.

Dan dari pemerhatian aku terhadap anak-anak murid aku, bila diberikan pilihan memilih karakter, semestinya karakter yang kuat dan berkuasa menjadi pilihan utama.

Dari sudut positifnya bagus la sebab ada usaha untuk menjadi yang terhebat. Namun dari sudut negatifnya, takut  keterbawaan sikap dan sifat karakter idola tersebut tertanam di dalam jiwa hingga membawa ke alam kehidupan.

Dengan cabaran media yang meluas masakini, ibu bapa juga perlu mengambil sikap ambil peduli terhadap perkembangan anak-anak. Jangan kita terlalu sibuk menyediakan kehidupan yang sempurna dengan menyediakan setiap keperluan fizikal ahli keluarga hingga kita terlupa untuk menyempurnakan keperluan rohani mereka.





[Read more]

Hanyut dalam konspirasi

Posted On // 1 comment
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Alhamdulillah kita semua sudah melepasi suku pertama tahun 2014 yang penuh dengan kisah dan hikayat samada yang menggembirakan mahupun yang mendukacitakan.

Membawa ke sukuan kedua, masih berlegar lagi kisah-kisah dari sukuan pertama yang bagaikan tiada berpenghujung. Dengan misteri kehilangan pesawat, provokasi antara parti politik yang semakin menjadi-jadi, keghairahan peminat dan penyokong sukan yang semakin hilang kewarasan, penyelewengan agama dan berbagai lagi kisah-kisah menegakkan benang yang basah mewarnai kehidupan kita masakini.


Dengan kepantasan jaringan hubungan sosial yang semakin menular, pelbagai maklumat dan info begitu cepat diperolehi. Hinggakan yang bukan ahlinya pun turut sama ingin merancakkan perdebatan maya malah ada yang sampai bertelagah sesama sendiri.

Lagaknya manusia yang hidup di zaman siber sekarang ini terutama yang beragama Islam bagaikan terlupa kepada rukun iman yang menjadi tunjang pegangan kita semenjak lahir hinggalah ke liang lahad.

Kita membiarkan pegangan kita hanyut dengan fahaman konspirasi, teori, andaian dan apa sahaja pemikiran terhadap sesuatu apa yang berlaku tanpa mengembalikan segalanya adalah hak milik mutlak ALLAH dalam menetapkan qada dan qadar terhadap setiap makhluk-NYA.

Dalam diam mungkin ada yang berasakan dirinya bermartabat rasul apabila menyampaikan sesuatu perkhabaran berikutan ramainya pengikut dan penyokong yang terkadang membuta tuli membenarkan setiap perkhabaran itu.

Andainya berlaku perbalahan, masing-masing ingin mempertahankan hujah-hujah mereka sehinggakan ada yang sanggup terang-terangan merendahkan martabat orang lain tanpa memperdulikan samada kita menyelak keaiban orang lain atau tidak.

Janganlah kita menjadikan kemudahan dalam bersosial di alam maya ini sebagai satu punca mengapa ALLAH tidak akan menimpakan bala terhadap kita semua. 


[Read more]