10 December 2010

itu bukan aku

  5 Komen    

Dari Abu Hurairah r.a sesungguhnya seseorang bertanya kepada Rasulullah S.A.W , "(Ya Rasulullah) nasihatilah aku". Baginda bersabda, "Jangan kamu marah". Beliau menanyakan hal itu berkali-kali, maka baginda bersabda, "Janganlah kamu marah"
[Riwayat Bukhori]

18 tahun yang lampau pertama kali aku memperdengar tentang ulasan hadis ni. Walaupun dah kabur kabur, aku masih lagi ingat intipati yang diperjelaskan dengan penuh terperinci waktu dalam kelas meskipun aku kurang nak bagi tumpuan seperti biasa.

Hasilnya, aku mengerti keberkesanan hadis tu. Tak syok mana pun marah ni tapi sebagai makhluk ciptaan yang memiliki naluri, sifat marah ni memang tak boleh nak tanggal dari dalam diri sape pun. 

Aku selalu menyuruh orang lain bersabar tapi aku sendiri merasai keperitan menahan marah tu camne. Bukan semudah macam nak tahan rasa nak terberak atau terkencing. Dan aku sendiri mengalami camne gumpalan kemarahan yang tersekat tu memakan diri. 

Tengok orang gila kat tepi jalan tak pakai selipar pun aku rasa nak pegi belasah je. Orang depan bawak kereta tak bagi signal pun aku rasa nak pegi maki pemandu tu + terajang je kereta dia sampai remuk. 

Kalo dulu waktu remaja memang tak terkawal punya. Belasah orang sebagai salah satu terapi berkesan. Kesian memang tak wujud waktu tu. Tapi bila dah dewasa ni, terasa bodoh pulak berkelakuan camtu. Apa yang aku dapat ? Tepukan gemuruh dari syaitan je.

Sekarang ni bila dah dewasa, aku dah malas nak melayan perasaan gampang tu. Biar aku telan je. Sebab yang tak dapat mengawal api kemarahan tu bukan aku. Ya, itu bukan aku. Aku dah jadi orang yang penyabar. Semoga kesabaran aku ni di upgrade ketahap dewa. 

Tapi tangan rasa ketor ketor je ni. Hehehe..ada sape sape nak teman aku jadi gaban ?

5 comments:

  1. nasib aku bukan jenis pemarah...aku ni xleh marah org la..kesian

    ReplyDelete