29 July 2011

harga menghargai

  5 Komen    
Assalamualaikum, salam sejahtera dan selamat hari jumaat buat semua rakan rakan pengunjung . Sejak menjadi bapa tunggal untuk sementara waktu ni memang bukan sedikit pengorbanan yang perlu aku lakukan sebab aku la segalanya untuk anak aku ni. Penat jugak terasa sampai tak sabar sabar aku menunggu anak aku tidur bila dah balik rumah.


Aku mintak maaf sebab lama tak update entri blog ni dan tak berkesempatan nak  mengunjungi blog rakan rakan semua. Memang aku sendiri sebenarnya tak sempat nak berada dalam talian internet. Balik ke rumah pun masih lagi terpaksa melayan anak aku sampai la dia tertidur dan aku sendiri pun tidur.


InsyaAllah esok wifey aku akan pulang kembali ke pangkuan kami setelah menghabiskan masa menjaga bapa mertua aku selama lebih dua minggu. Alhamdulillah perkembangan terkini bapa mertua aku semakin pulih cuma kaki dan tangan sebelah kiri beliau masih memerlukan fisioterapi agar dapat pulih seperti sediakala. 

Kita mungkin pernah atau biasa dengar kisah bagaimana nabi SAW menjahit sendiri baju baginda yang terkoyak atau membantu isteri baginda melakukan kerja rumah.

Atau mungkin jugak kita pernah atau biasa dengar kisah amirul mukminin saidina Omar Al Khattab yang begitu tegas dalam pemerintahannya dan sangat ditakuti oleh para musuh Islam ketika itu tetapi apabila beliau pulang ke rumah dan dileteri oleh isterinya maka beliau hanya mendiamkan diri je. 


Kenapa jadi camtu ? Sebabnya mudah je. Bila kita perhatikan pengorbanan seorang wanita yang ada dalam hidup kita ni, bukan sedikit bebanan yang ditanggung mereka.


Aku selalu jugak bergurau dengan wifey aku bila dia mengadu letih menjaga anak aku ni. Aku katakan bukan susah pun nak jaga anak yang baru sorang. Lagipun wifey aku hanya berada di rumah. Tapi tak la aku abaikan je aduan wifey aku tu. Memang anak aku yang baru sorang ni terasa macam menjaga sepuluh orang.


Walaupun camtu, dah memang tanggungjawab sebagai seorang ayah dan ibu untuk menjaga, mendidik dan membesarkan seorang anak yang dilahirkan ke dunia ni dengan sesempurna mungkin. 


Zaman sekarang ni kadang kadang tu tanggungjawab tu dah bertukar ke tangan pembantu rumah pulak. Maklum la bagi ibu bapa yang berkerjaya kebiasaannya tak cukup masa untuk anak anak. Segalanya diserahkan kepada pembantu rumah je. Kalau zaman dulu, letak je anak tu kat kampung bagi mak ayah tolong jaga.


Tu pun masih jugak yang tak menyedari untuk menghargai susah payah menjaga dan membesarkan seorang anak. Bila anak nakal, disalahkannya pembantu rumah. Bila anak degil, dituding jari kat isteri cakap tak pandai nak jaga anak. 


Pada yang bergelar suami atau ayah atau yang bakal bergelar suami atau ayah tu, selalu la muhasabah diri banyak banyak. Jangan fikir mencari nafkah untuk keluarga je tanggungjawab yang harus dipikul. Dah nama pun ketua keluarga, jadik sebagai ketua tu kena la memikul segalanya.


Kalau balik rumah tengok tak berkemas bersepah sana sini, jangan terus dimarahi isteri atau pembantu rumah tu. Bukan orang lain yang buat sepah sana sini tu pun, anak awak tu jugak. Jangan malu nak ringan ringankan tangan bantu kemaskan rumah tu walaupun diri berasa macam boss besar kat rumah.


Apa yang paling penting, berikan penghargaan walaupun sedikit kalau dah kedekut sangat. Harga menghargai sesama ahli keluarga atau sesiapa juga yang terlibat dalam kehidupan kita. InsyaAllah selesai segala masalah.





5 comments:

  1. alhamdulillah dah sihat bapak mertua 2...
    dapat la bermanja ngn isteri pulak lepas ni..
    huhu..

    seyes dowhh jaga budak memang penat...
    pulak 2 kalau jenis bnyak songeh

    ReplyDelete
  2. ermmm wife da balik ni

    ermmm asyik tido awl je la ni ye

    hahahahaha

    >.<

    ReplyDelete
  3. ni mesti eksaited tunggu wife balik kan? rinduu leteWWW..HAHAHAHA

    ReplyDelete
  4. ahernya,cek isteri balik juga ye.ingat tadi sambut puasa dgn anak2 je.hee

    ReplyDelete
  5. mmg bukan senang nak jaga budak. my mom suri rumah jaga 8 anak. cer bayang cam mana. tapi skang semua dah besar, emak nampak happy je bila kami semua balik kampung. =)

    ReplyDelete