18 April 2013

Dimana letaknya bahagia ?

  11 Komen    
label: 
Assalamualaikum dan salam sejahtera buat rakan pengunjung yang dihormati mudah-mudahan kita semua berada dalam rahmat dan keberkatan dari ALLAH dalam apa juga yang kita lakukan.


Secara umumnya bila kita disoal tentang bahagia, mesti ada berbagai jawapan yang akan kita dengar dan perolehi. Ada yang kata sihat tubuh badan itu bahagia. Ada juga yang kata banyak harta itu bahagia. Ada yang kata aman damai tu bahagia.

Dan kalau kita tak bertanya pun, terkadang bila kita melihat pada sisi orang lain pasti ada juga terlintas dalam fikiran membayangkan betapa bahagianya hidup orang itu walau macam mana pun kita andaikannya.

Ada kala kita seakan terlupa. Setiap individu, setiap makhluk telah dijanjikan oleh ALLAH bahagiannya masing-masing. Ada yang dikurniakan rezeki yang melimpah ruah. Ada yang diberikan kesihatan tubuh badan. Ada juga yang dikurniakan keluarga yang besar.

Pada persepsi orang lain, mungkin ramai yang cemburu dengan apa yang tidak dapat dimilikinya seperti orang yang lain itu. Hingga terkadang membuatkan kita terlupa, apa yang dilihat itulah yang tersurat.

Sering kita melihat pada orang yang berharta itu kelihatan bahagia. Mungkin benar bahagia kerana mereka mampu untuk memiliki apa sahaja yang diimpikan. 

Namun adakalanya kita tak sedar, betapa mereka kekurangan waktu untuk diluangkan bersama keluarga, terkadang terpaksa menghadapi ujian penyakit yang jarang dihidapi oleh orang yang kurang berada. Kalau begitu, dimanakah letaknya kebahagiaan tu ?

Selalu juga kita melihat pada orang yang sihat tubuh badannya. Jarang sekali menjejakkan kaki ke klinik atau hospital bagi mendapatkan rawatan. Bahagianya hidup tanpa penyakit.

Namun adakalanya kita tak sedar, betapa mereka terpaksa berusaha untuk menyediakan bahan makanan terbaik mahal sehingga terpaksa berusaha untuk membelanjakan rezeki yang ada bagi mendapatkan makanan sampingan atau kelas kesihatan terbaik untuk berada dalam keadaan sihat sebegitu. Kalau begitu, dimanakah letaknya kebahagiaan tu ?

Ada juga kita melihat pada orang kebanyakan. Ramai anak-anaknya. Hilai ketawa sering mengisi kesunyian di dalam rumah. Walau tidak berharta, kelihatan sangat bahagia.

Namun adakalanya kita tak sedar, betapa beratnya beban yang dipikul demi melansungkan kehidupan diri dan anak-anaknya. Membanting tenaga dan tulang empat kerat demi beroleh rezeki untuk menjamin kehidupan bersama. Kalau begitu, dimanakah letaknya kebahagiaan tu ?


Renung kembali dalam diri kita sendiri. Sentiasa ingat, setiap makhluk telah dijanjikan bahagiannya sendiri. Bersyukur dengan setiap pemberian yang dikurniakan. 

Bila melihat orang lain lebih berharta dari kita, bersyukurlah kerana kita memiliki masa yang lebih untuk bersama keluarga. Bila melihat orang lain lebih sihat dari kita, bersyukurlah kerana kita walaupun makan bersederhana masih juga lagi bernyawa.

Insafi diri. Bukakan pintu hati. Dekatkan diri kepada Ilahi. Ingat, jangan leka mengejar dunia kerana nanti akhirat jauh dari kita. Apapun definasinya, dalam sibuk mencari bahagia di dunia, jangan lupa membina kebahagiaan di akhirat sana. 

Mudah-mudahan ada manfaat untuk semua. Kongsikan pendapat dan pandangan kita bersama. Mana tau ada tersalah tersilap dalam berbicara, moga jadi pengisian yang berguna.




11 comments:

  1. Terima kasih ke atas peringatan supaya tidak lalai dengan keseronokan dunia.

    ReplyDelete
  2. asssalamualaikum,

    bila sudah merasai kesusahan yg amat sangat
    baru seseorang itu akan tahu betapa bahagianya
    dia sebelum ini....

    ReplyDelete
  3. apabila kita hanyut dengan godaan dunia..kita lupa..kebahagiaan jadi no.2 , yang no.1 ialah kekayaan. Sedangkan apalah ertinya kaya jika tidak bahagia.

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah..peringatan yg baik di awal pagi..terima kasih bro pipoq

    teringat salah satu babak dalam cerita ahmad albab.. =)

    ReplyDelete
  5. terima kasih share,, buat peringatan untuk semua...

    ReplyDelete