02 May 2013

Nakal itu bukan kesalahan

  5 Komen    
label: 
Assalamualaikum dan salam sejahtera buat rakan-rakan semua mudah-mudahan kita diberkati dan dirahmati ALLAH.

Masuk minggu ketiga dah aku berhadapan dengan karenah anak-anak murid tahun satu. Aku cuba-cuba jugak mengenang kembali saat ketika aku seusia dengan diorang suatu masa dulu.

berdiri pun dah nak sama paras dengan meja

Aku tak nafikan masa aku darjah satu, aku memang agak nakal jugak. Suka berlari-lari, suka kacau kawan-kawan dalam kelas, suka tidur dalam kelas lebih-lebih lagi bila cikgu tak masuk kelas.

Natijahnya ketika peperiksaan akhir tahun, aku berada dikedudukan top 5 dari belakang. Dan kesannya bila balik ke rumah dengan keputusan yang banyak merah, terpaksa mendengar ceramah motivasi dari mak aku selama beberapa hari.

Sejak itu, aku memastikan tidak keciciran dalam pelajaran walaupun aku tak dapat nak mengikis sifat nakal terutama bila berada bersama kawan-kawan sekolah.

Tapi susah jugak sebenarnya bila jadi budak nakal yang rajin belajar dan cemerlang dalam pelajaran ni (macam puji diri sendiri pulak). Selain dari jadi contoh pelajar yang tak patut dicontohi kenakalannya, terpaksa jugak jadi contoh pelajar yang gigih belajar.

Baik ketika sekolah rendah mahupun sekolah menengah sampai la masa aku belajar peringkat diploma. Aku selalu membuatkan cikgu disiplin serba salah dan pening kepala bila aku dipanggil menghadap.

"Kamu nak jadi apa ni ? Belajar pandai tapi perangai tu cuba la kawal sikit".

"Ni ha ketua samseng, cuba la jadi baik sikit perangai tu".

"Saya nak buat macam mana dengan awak ni ? Kalau bukan sebab akademik awak cemerlang, dah lama kami buang. Tolong ubah sikap tu sikit".

Tu antara dialog yang diucapkan pada aku tiap kali aku dipanggil menghadap. Macam-macam gelaran yang aku dapat. Ketua samseng. Bapak lanun. Firaun pun pernah. 

Tapi aku sebenarnya bukan la sekejam samseng, lanun mahupun firaun. Aku memang nakal sebab aku aktif. Agaknya keaktifan aku tu susah nak dikawal, tu yang jadi agresif sikit. 

belum cukup mumayiz lagi, harus la nakal ye tak ?

Dan biasanya keagresifan aku tu menjadi-jadi bila cikgu tak masuk kelas, bila cikgu takde. Bila cikgu masuk kelas, aku la murid yang paling cepat siapkan kerja sekolah bila dibagi. Tak sempat nak buat kat rumah, aku mesti siapkan kat sekolah jugak. (sebenarnya malas nak buat kat rumah)

Dan aku antara murid yang paling rajin bertanya dan jadi wakil memberikan pertanyaan kat cikgu biar segarang mana pun cikgu tu. Hasil motivasi dari mak aku, bila belajar ni yang pentingnya ilmu bukan dapat nombor satu dalam peperiksaan. 

Kalau dapat nombor satu dalam peperiksaan tapi lepas tu tak ingat apa, tak guna jugak. Bila nak belajar biar berguru, jangan baca buku sendiri sangat. Nanti jadi ajaran sesat. Kalau tak faham, soal je cikgu tu sampai puas hati biarpun pening kepala nak faham.

Itu pengalaman aku masa aku bergelar pelajar. Dan sekarang ni aku pula berada dalam situasi menghadapi pelajar. Patut la cikgu aku dulu asyik nak marah je, memang sakit hati rupanya kalau anak-anak murid tak dengar cakap. 





p/s : Maaf kalau entri ni ada unsur-unsur masuk bakul angkat sendiri sebab aku tak tau nak bagi contoh kisah orang lain kecuali diri aku sendiri.







5 comments:

  1. Kira seimbang la tuh..nakal seimbang dgn bijak...
    bkn senang nk ada keistimewaan camtu tau!

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum pipoq....wah siap menyiarap kat lantai lagi tu anak muridnya...:)

    ReplyDelete
  3. budak aktif memang biasanya pandai..hehe

    ReplyDelete
  4. salam pipoq,

    selalunya budak2 yang aktif ni memang bijak
    sebab itu kalau tgk anak mat saleh depa tak kawal
    anak depa...dia biar saja nak meneroka apa saja :)

    syahmi pun mcm tulah kak ati tengok
    nakal dan aktif tapi cikgu tadika dia kata
    dia selalu ckp org putih n bijak berckp
    dan itu semua hasil dia tengok tv astro saja...hehe

    ReplyDelete