05 June 2014

Halal dan Haram

  5 Komen    
label: 
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Baru-baru ni kecoh dengan berita penemuan DNA babi di dalam kandungan cokelat jenama Cadbury. Dan bermulalah keluarnya rantaian-rantaian peringatan berkenaan berbagai lagi produk-produk yang tersembunyi keharamannya.

Tak lama kemudian keluar pula kenyataan dari pihak pengeluar sijil halal yang mengatakan bahawa produk jenama Cadbury tersebut berstatus halal setelah dibuat kajian semula.

Berkenaan isu tersebut, maka rakyat jelata pun menjadi keliru dan ada yang marah-marah. Ada yang bersumpah hilang kepercayaan kepada pihak yang mengendalikan kes tersebut. Ada juga yang mencabar para mufti dan ketua-ketua agama yang mendahulukan memakan cokelat berjenama Cadbury tersebut sebelum ianya dimakan oleh orang-orang awam.

Pemikiran tahap apakah itu semua ? Memang benar babi itu haram dimakan oleh orang Islam. Tapi yang itu saja menempel tebal di dalam benak minda masyarakat kita.

Meninggalkan kefardhuan solat itu haram, tapi ada siapa-siapa kesah ? Mencabuli ibadat puasa dibulan Ramadan itu haram, tapi ada siapa-siapa yang nak kecoh ?

Bertudung tapi bentuk tubuh terdedah dek keketatan pakaian yang membalut tubuh itu haram, tapi ada siapa-siapa yang nak pertikaikan ? Bercampur gaul antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram itu haram, tapi ada rakyat jelata nak bising ?

Fikirkan kembali, apakah yang memomokkan kita dengan haramnya babi tu ? Apakah andai TERmakan maka kita mendapat murka ALLAH hingga tidak terkesan taubat ?

Bagaimana pula dengan keharaman yang lain tu ? ALLAH haramkan mendedahkan aurat, ALLAH haramkan meninggalkan solat fardhu, ALLAH haramkan riba, ALLAH haramkan rasuah, ALLAH haramkan menfitnah dan sebagainya, adakah kita beranggapan perkara-perkara itu cumalah sekelumit dosa yang sekadar beristighfar maka akan terampun.

Ada sebab kenapa dan mengapa ALLAH meletakkan sesuatu perkara itu halal dan haram. Apa yang halal itu sangat dituntut untuk kita mencari dan mendapatkannya manakala yang haram itu kita dituntut untuk menjauhi dan mengelakkannya.





01 June 2014

Tinggalkan keraguan

  6 Komen    
label: 
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Kita semua sedia maklum pada zaman sekarang ni media sosial memainkan peranan yang begitu meluas dalam penyebaran berbagai maklumat.

Ada maklumat yang berguna, ada juga maklumat yang bercelaru. Ada maklumat yang sahih dan ada juga maklumat yang palsu. Semuanya tersebar meluas melalui dunia maya.

Harus kita beringat dan berhati-hati setiap kali kita membaca setiap maklumat dan perkongsian yang dipaparkan kerana ada kalanya boleh menjadikan kita hilang keyakinan dalam sesuatu perkara.

Lebih-lebih lagi bila perkara yang melibatkan soal aqidah dan ibadah harian kita. Biasa yang aku perhatikan, ada sesetengah pihak yang mungkin berniat baik dalam penyebaran maklumat namun kebanyakannya adalah hasil plagiat dari sumber orang lain.


Menjadikan lebih bermasalah sekiranya orang yang membaca maklumat itu pula terus menerus mempercayai apa yang dibaca tanpa ada kajian lanjut berkenaan sesuatu perkara yang dikongsikan itu.

Dan yang paling mengharukan pula, penyebar maklumat tersebut sendiri tiada maklumat dan pengetahuan yang mendalam untuk menghujahkan maklumat yang dikongsikan.

Sebagai satu contoh yang pernah aku perhatikan adalah berkenaan mandi junub. Penyebar maklumat itu pula meletakkan perkongsiannya tanpa merisik sumber-sumber lain di bawah tajuk yang sama.

Bagi orang yang arif tentang hukum mungkin tidak menjadi masalah kerana mereka tahu kemaslahatan hukum dan sebagainya. Namun bagi orang yang kurang arif, pastinya akan menjadi ragu-ragu sekiranya mendapat tahu bahawa selama hidupnya ibadat yang dilakukan tidak sah kerana 'tersalah' mandi junub.

Perlu kita ingat, apabila kita menyebarkan ilmu haruslah kita menjadi orang yang menghilangkan keraguan terhadap orang lain yang berkongsi ilmu yang kita sebarkan itu. 

Dan bagi yang menuntut ilmunya pula, sentiasa kita beringat untuk tinggalkan keraguan andai apa yang kita perolehi itu mendatangkan keraguan. Bertanya pada yang arif dan ahlinya. Jangan kita hidup dalam keadaan was-was sepanjang hayat.