23 August 2015

Mengeluh

  6 Komen    
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat datang ke laman blog yang suram. Suram sebab tak selalu dikemaskini. Suram sebab 'interior' blog ni belum siap disusun atur. Suram sebab dah tak dikunjungi ramai.
 
Dalam keadaan kegawatan ekonomi yang melanda negara kita sekarang ni akibat kejatuhan nilai Ringgit Malaysia, bukan senang nak menongkah arus. Anak-anak nak mintak beli itu ini. Isteri pun nak mintak itu ini. Ye itu nafkah yang wajib disediakan oleh suami tapi kena la ukur baju dibadan sendiri jugak. Yang penting jangan sampai terabai.
 
Rata-rata bila berjumpa dengan orang lain samada kawan-kawan atau orang yang tak dikenali bila bukak cerita pasal ekonomi, semua kebanyakannya mengeluh. Mengeluh tentang harga barangan yang semakin mahal. Mengeluh sebab terpaksa berkerja lebih untuk memastikan kewangan dan perbelanjaan keluarga terjamin.
 
 
Tapi kalau berbual dengan orang-orang kaya berada aku tak pasti la pulak samada mereka ni mengeluh ke tak sebab kebanyakan kawan-kawan dan orang yang aku jumpa hanyalah dari golongan rakyat marhaen.
 
Memang betul jugak, kalau tak usaha pastikan tak berjaya. Belum usaha dah mengeluh dan sebagainya tu. Tapi keadaan semasa pun kita kena perhatikan jugak. Betul dalam dunia ni mana ada yang tiada risiko tapi takkan kita nak hadapi jugak yang berisiko tinggi tanpa sebarang bekalan yang cukup.
 
Kadang-kadang orang tak faham keadaan realiti. Macam aku ni, berstatus seorang yang berpendapatan rendah, seorang bapa, seorang suami.
 
"Sampai bila kerja nak makan gaji" tu adalah ayat yang biasa keluar.
 
"Kalau tak usaha macam mana nak berjaya" ni pun ayat biasa jugak.
 
"Belum usaha pun dah macam-macam alasan" camni pun biasa.
 
Siapa yang tak nak berjaya ? Siapa yang tak nak usaha ? Siapa yang hanya nak duduk ditakuk yang sama ?
 
Macam aku, pasti selalu aku fikir nak beli dan berikan yang terbaik untuk anak-anak. Pasti sentiasa nak memenuhi permintaan dari isteri semampu yang boleh. Dalam masa yang sama, tetap juga berfikir dan berusaha untuk menaikkan taraf ekonomi keluarga dan keluar dari permasalahan.
 
Memang terkadang terasa nak berputus ada. Lebih-lebih lagi dengan tekanan-tekanan yang diberikan. Namun keyakinan terhadap ALLAH masih lagi berbekas dalam hati. Ini semua adalah ujian. Ujian untuk memantapkan kesabaran yang kian rapuh.
 
Teringai pesanan arwah mak aku tak lama sebelum beliau dijemput Ilahi. Jangan tinggal solat fardu, Sabar, Jangan jadi pemarah dan maafkan kesalahan orang lain.
 
 
 

6 comments: